Tuesday, April 12, 2011

Bedtime Story

 Assalamualaikum dan semoga sihat semua...

Kali ini saya ingin kongsi dengan anda semua sebuah kisah yang saya telah simpan rapi dalam peti besi inbox email.  Manalah tau kan tetiba kita kehilangan idea nak bercerita dengan anak2. Al maklum...sebagai penglipur lara kita kene sentiasa update dan mempelbagaikan kisah2 yang ada. Kan?

Mungkin anda semua sudah biasa mendengar kisah ini tapi seikhlasnya saya amat menggemari kisah tauladan ini. Semoga ia memberi manafaat kepada kita semua.

"Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap
harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya,
Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu
pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan
dipengaruhinya..

Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan
makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang
dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang
menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari
sampai beliau wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan
makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat
Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak
bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu,Anakku,
adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?

Aisyah RA menjawab,Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan
hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja.
Apakah Itu?, tanya Abubakar RA. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan
membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana, kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk
diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan
itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, sipengemis marah sambil menghardik,
Siapakah kamu?
Abubakar RA menjawab,Aku orang yang biasa (mendatangi engkau).
Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, bantah si pengemis buta itu.

Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah.
Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut, setelah itu ia berikan padaku, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu,
Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu.. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya,
orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW.

Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata,
Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia....

Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga
dan sejak hari itu menjadi muslim.

Nah, wahai saudaraku, bisakah kita meneladani kemuliaan akhlaq Rasulullah SAW?
Atau adakah setidaknya niatan untuk meneladani beliau?
Beliau adalah ahsanul akhlaq, semulia-mulia akhlaq.

Kalaupun tidak bisa kita meneladani beliau seratus persen, alangkah baiknya kita berusaha
meneladani sedikit demi sedikit, kita mulai dari apa yang kita sanggup melakukannya.

Sebarkanlah riwayat ini ke sebanyak orang apabila kamu mencintai Rasulullahmu....

Sadaqah Jariah salah satu dari nya mudah dilakukan, pahalanya?
MasyaAllah....macam meter taxi...jalan terus.

Sekian. 



p/s: selalu menguap masa bacakan buku untuk lil princess. dia belum tido ummi dah tido dulu...ngeh ngeh ngeh :P


from Puncak with love... :D

11 comments:

Cik Fia said...

boleh jadikan teladan


:)

shida mj said...

ya cah kisah itu memang sangat menarik...
sesuatu kejahatan itu tak semestinya dibalas dgn kejahatan..

toyolkiut said...

mmg benar..
bnyk kisah2 zaman para nabi dulu adalah iktibar utk kita yg hdup pd hr ini..

Prince Halilintar said...

camne ley umi die yg tertido dulu ni...hehe =)

sariah said...

Hu..hu..hu...terharulah pulak CAH...walaupun rasanya dah terbaca seblum ni...apa2pun tkasihlah di atas ingat mengingati semua kebaikan ini. Semoga siratulrahim berkekalan. Amin...

apple hijau said...

@ cik fia ~ betul tu cik fia oii

@ shida mj ~ buat baik berpada2 buat jahat sekali sekali jer...:D

@ TK ~ sesekali kene layan criter2 gini, kan? heheh

@ Prince ~ ummi syok sendiri tu namanya...ahaks!

@ k.sari ~ kitakan dah 4 generasi..he heh!

♥ manje ♥ said...

assalamualaikum

kita pon dah baca cerita ni...
meski berulangkali pon cerita ini
tak jemu dicerita kan...

moga kita ambil panduan... mulianya akhlak junjungan besar nabi kita =)

shameel Iskandar said...

Terima kasih kerna berkongsi ceriter ttg kemuliaan junjungan mulia Nabi Muhammad SAW. Sungguh mulia pekerti baginda,dan sememangnya baginda dituskan utk menyempurnakan akhlak yg mulia.

nukilanaffiza... said...

walaupun jaun kedudukan apple hijau ngn nukilanaffiza....tapi hasil n3 ni dapat merapatkan kita semua...

bahan bacaan yg baik utk dihidangkan kpd anak2...

Fiqas said...

kisah para nabi dan sahabat mmg sgt sesuai utk dijadikan bahan bacaan anak2.. utk kita jugak..

AngahSayang2314 said...

wah bagus nie...leh jadi teladan nieee

kawan. oh. kawan.

Dalam dunia ni kita ada macam-macam jenis kawan. ada kawan menangis sama-sama. ada kawan makan sepinggan tidur sebantal. ada kawan yang ...